Latest News

BAGAIMANA CARA BETERNAK BURUNG KACER AGAR BERHASIL

Kicaukan - Bagaimana Cara Bertenak Burung Kacer Agar Berhasil - Sobat kicaukan pernahkah anda punya keinginan untuk bertenak burung kacer? Beternak burung kacer memang menguntungkan, apalagi burung kacer ternakan anda produktif dan menghasilkan banyak anakan. Tentu untuk berhasil dalam beternak kacer membutuhkan banyak hal, termasuk ketelitian, ketelatenan, kesabaran, dan tentunya kesungguhan untuk beternak kacer. 

Beternak kacer pada dasarnya cukup mudah asalkan kita mempunyai kemauan yang besar, dan tentu juga harus diikuti dengan beberapa ilmu ataupun teknik yang bagus. Karena jika kita tidak punya kemauan yang kuat, meskipun kita tahu ilmu dan tekniknya maka mustahil akan berhasil. Begitu juga sebaliknya, jika kita punya kemauan yang kuat untuk bertenak kacer tetapi tidak mempunyai teknik dan ilmu yang benar maka hasilnya pun akan mengecewakan. Untuk itu setidaknya kita harus mempunyai keduanya, yaitu kemauan yang besar untuk beternak kacer dan punya ilmu dan teknik yang benar. Jika sobat kicaukan ingin beternak kacer, maka sebaiknya anda membaca artikel ini sampai akhir karena kami akan berbagi tips mengenai bagaimana cara beternak burung kacer agar berhasil.

BAGAIMANA CARA BETERNAK BURUNG KACER AGAR BERHASIL

Langsung saja sobat kicaukan, ada beberapa poin penting yang harus anda pahami tentang bagaimana cara beternak burung kacer agar berhasil. Simak baik-baik yang berikut ini :

1. Pemilihan indukan kacer yang bagus
Hal pertama yang harus anda perhatikan sebelum beternak kacer adalah memilih kacer untuk dijadikan indukan. Indukan yang bagus akan berdampak positif pada anakannya, dan juga bagi anda sendiri. Ada beberapa tips memilih indukan kacer yang bagus, di antaranya sebagai berikut : 

  • Kacer jantan berumur sekitar 10 bulan (kacer yang berumur 10 bulan ke atas biasanya sudah masuk periode birahi/siap kawin).
  • Indukan kacer betina sebaiknya yang telah jinak (hasil penangkaran) dan berumur 1 tahun ke atas. 
  • Badan serasi, yaitu besar dan panjang. 
  • Tidak cacat fisik.
  • Aktif bergerak dan lincah.
  • Gacor/rajin berkicau.
  • Untuk indukan jantan, 
  • Itu adalah beberapa ciri utama indukan kacer yang bagus untuk beternak kacer. Kalau anda ingin tahu bakalan kacer yang berkualitas bagus anda bisa baca di sini.
2. Kondisi kandang dan sangkar untuk beternak kacer
Poin kedua yang harus anda perhatikan sebelum beternak kacer adalah membuat kandang dan sarang yang tepat. Kandang yang baik adalah kandang yang bisa membuat kacer merasa nyaman dan leluasa, sehingga dapat mempercepat proses reproduksi. Bahannya bisa dari kayu apa saja asalkan kuat dan awet. Ukuran kandang yang kami sarankan adalah sebagai berikut :

  • Panjang = 90 cm
  • Lebar = 90 cm
  • Tinggi = 180 cm. 
Alasan mengapa memilih ukuran tersebut adalah indukan kacer sudah cukup leluasa dengan ukuran tersebut dan tidak terlalu sempit. Selain itu kawat strimin yang ada di pasaran juga berukuran 90 cm, jadi anda tidak perlu repot-repot untukmenyusunnya lagi. Dalam kandang kacer sebaiknya anda melengkapi beberapa hal berikut ini :

  • Tempat pakan.
  • Tempat minum
  • Tempat mandi (bisa menggunakan karamba)
  • Tangkringan
  • Tumbuh-tumbuhan (opsional)
  • Tulang sotong (opsional).
Sedangkan untuk sarangnya, anda bisa membuat sarang dari bahan kayu yang awet dengan bentuk kotak persegi dengan ukuran panjang 20 cm, lebar 25 cm, dan tinggi 20 cm. Atau anda juga bisa membuat sarang dengan ilustrasi seperti berikut : 

BAGAIMANA CARA BETERNAK BURUNG KACER AGAR BERHASIL
Ilustrasi sarang kacer
Untuk bahan-bahan membuat sarang kacer, anda cukup menggunakan daun cemara/pinus atau bisa juga dengan merang. Sebagian ditaruh di dalam kotak/gelodok untuk merangsang kacer segera membuat sarang, sebagian lagi ditaruh di dasar kandang.

3. Teknik penjodohan
Tahap penjodohan tidak selalu mudah, karena ada karakter kacer yang suka bertengkar saat dimasukkan dalam kandang yang sama untuk dijodohkan. Untuk teknik penjodohan indukan kacer anda bisa melakukan langkah-langkah berikut :

  • Masukkan indukan kacer jantan dalam sangkar ke dalam kandang.
  • Kemudian masukkan indukan kacer betina dalam sangkar ke kandang.
  • Tunggu reaksi kedua indukan kacer tersebut apakah sudah terlihat rukun atau belum.
  • Ciri-ciri indukan kacer sudah rukun adalah kacer jantan terus berkicau sambil mendekat ke betina, dan si betina meresponnya dengan turun ke dasar sangkar sambil berkicau khas kacer betina/ngepler-ngepler.
  • Kalau belum jodoh, biasanya betina akan menghindar dan cuek kepada kacer jantan.
4. Masa Pengeraman
Dalam masa pengeraman, indukan kacer membutuhkan kenyamanan dan ketenangan di kandang dan sekitar kandang. Pastikan tidak ada gangguan tikus, kucing, anjing, semut, kecoa atau parasit. Waktu pengeraman kacer sekitar 14 hari (2 minggu), dan daya tetas telur tergantung dari kondisi lingkungan dan betina itu sendiri. Sebagai saran, pada saat masa mengeram kurangilah memberikan EF karena dapat membuat kacer agresif dan birahi tinggi dan akan berdampak buruk pada telur yang dierami. Sebelum telur menetas (sekitar 2 hari sebelum menetas) perbanyaklah memberi EF dan jangan lupa sediakan kroto. Biarkan indukan kacer memberi makan anakannya dengan koroto, karena kroto baik untuk anakan kacer yang baru menetas.

5. Meloloh anakan kacer
Pada saat anakan kacer berusia 5-10 hari, anda bisa mengambilnya/disapih untuk diloloh sendiri. Jangan ambil anakan kacer sebelum berusia 5 hari, tetapi jangan sampai lebih dari 10 hari. Anda bisa menaruh anakan kacer di dalam wadah apa saja, yang penting adalah ada landasan bahan yang sama dengan yang ada di sarang sebelumnya. Bisa dengan kapas, atau dengan merang dan daun cemara/pinus. Taruh wadah tersebut dalam box. Untuk menjaga kehangatan anakan kacer, pasanglah lampu di dalam box.

Pakan yang kami sarankan untuk anakan kacer berusia 5-10 hari adalah kroto yang bersih (bebas kotoran dan bangkai semut). Suapkan kroto tersebut dengan alat penjepit dari bambu/alat lain secara perlahan. jangan lupa untuk meneteskan sedikit air ke kroto sebelum dilolohkan agar mudah untuk ditelan. Pada saat anakan kacer berusia di atas 7 hari, anda bisa memberikan kroto yang dicampur dengan adonan voer. Anda juga bisa menambahkan multivitamin untuk menjamin kebutuhan vitamin dan mineral bagi anakan kacer.

Pada saat anakan kacer berusia 15 hari ke atas, anda bisa memberikan pakan berupa jangkrik yang sudah diotong kakinya dan kepalanya dipencet. Akan lebih baik lagi jika jangkriknya sedang mabung yang masih lembut dan berwarna putih. Jika anakan sudah mulai melompat-lompat di dalam box sarang, anda bisa memindahkan anakan kacer tersebut ke dalam sangkar gantung. Tetapi pastikan dasar sangkar gantung tetap diberi landasan bahan yang sama dengan bahan pembuat sarang. Anda juga bisa memberi tangkringan bertingkat agar anakan kacer belajar melompat dari tangkringan paling bawah ke tangkringan di atasnya.

6. Manajemen indukan kacer
Nah, setelah anakan kacer diambil biasanya dalam 7-10 hari kemudian indukan kacer betina akan bertelur lagi. Untuk itu berikan pakan dan EF yang sama dengan saat masa kawin (setelah penjodohan) untuk meningkatkan birahi dan segera bertelur lagi.

Cukup mudah bukan untuk beternak burung kacer? Yang pasti anda tidak boleh putus asa ketika gagal atau tidak maksimal, tetapi cobalah lagi dan tidak mengulangi kesalahan. Karena guru yang terbaik adalah pengalaman, bukan begitu sobat kicaukan?

Demikian informasi yang dapat kami sampaikan tentang bagaimana cara beternak burung kacer agar berhasil, semoga bermanfaat bagi anda dan terima kasih telah membaca artikel ini. Simak terus Kicaukan untuk mendapatkan berbagai macam informasi penting seputar dunia burung dan perawatannya. Salam kicau.

Sobat kicaukan, jika anda menilai artikel ini bermanfaat bagi anda silakan like di Facebook atau tweet di Twitter di bawah ini. Terima kasih.

Baca juga artikel menarik berikut ini : Tips Perawatan Burung Saat Musim Hujan Agar Tetap Sehat.