Latest News

CARA MENYIMPAN PAKAN BURUNG AGAR LEBIH AWET

Hobi Burung Kicau - Cara Menyimpan Pakan Burung Agar Lebih Awet. Seiap kicaumania atau penghobi burung kicau pastinya memiliki stok pakan burung yang mencukupi. Karena pakan burung menjadi unsur pokok dalam merawat dan memelihara burung kicau kesayangan. Pakan burung yang bagus dan berkualitas menjadi penentu bagus tidaknya burung kicau anda. Voer, kroto, jangkrik, ulat hongkong, ulat kandang, adalah beberapa jenis pakan burung yang wajib kita miliki. Namun bagaimana cara menyimpan pakan burung agar lebih awet dan tahan lama? Banyak teman-teman kicaumania yang mengalami masalah dalam menyimpan pakan burung yang benar. Kebanyakan mendapati pakannya mati, busuk, atau sudah tak layak diberikan. Jika dilihat dari sudut pandang ekonomi, pakan yang mati dan busuk jelas merugikan kita. Untuk itu kami akan berbagi tips meyimpan pakan burung agar lebih awet dan tidak mudah busuk.

CARA MENYIMPAN PAKAN BURUNG AGAR LEBIH AWET

Cara menyimpan pakan burung agar lebih awet dan tidak mudah busuk sebenarnya sangat mudah dan sederhana. Alangkah baiknya anda menyimpan pakan di tempat yang layak sehingga pakan masih terjaga kualitasnya. Secara materi jelas anda akan rugi jika pakannya busuk dan mati (pakan hidup). Pakan yang seharusnya untuk beberapa hari lenyap dalam beberapa saat. Pakan burung pun semakin mahal karena dampak dari penaikan harga BBM oleh pemerintah. Untuk menyiasati itu, anda harus membaca artikel ini sampai selesai. Karena kami akan memberikan tips-tips untuk anda dalam menyimpan pakan burung. Berikut ini tipsnya.

Cara Menyimpan Pakan Burung Agar Lebih Awet


Ada beberapa jenis pakan yang akan kita bahas beserta cara penyimpanannya. Mari sobat kita simak yang berikut ini dengan saksama.

1. Cara Menyimpan Ulat Hongkong dan Ulat Kandang
Ulat hongkong dan ulat kandang adalah serangga yang merupakan extra food (EF) yang sangat penting untuk burung kicau. UH dan UK adalah EF wajib bagi banyak burung kicau seperti pleci, ciblek, cendet, kacer/poci, CI, dan lain-lain. Namun banyak teman-teman kicaumania yang kesulitan bagaimana cara menyimpan UH dan UK yang benar. Khususnya bagi para kicaumania pemula, anda bisa menyimpan UH dan UK di dalam wadah yang bisa digantung. Pastikan toples mendapat udara yang baik namun tetap aman dari semut atau cicak. Gantung toples/wadah dan pada gantungannya diberi paslin/vaslin atau oli agar tidak disemuti. Agar UH dan UK tetap hidup, berikan voer secukupnya (sebagai pakan). Bisa juga diberi ketela/singkong sebagai pakan ulat.

2. Cara Menyimpan Kroto
Kroto saat ini berharga cukup mahal. Di berbagai toko pakan burung, kroto semakin langka sehingga harganya menjadi lebih mahal. Nah karena harganya yang mahal maka anda harus pandai menyimpannya agar awet dan tetap terjaga kualitasnya. Nah untuk menyimpan kroto agar awet, lakukan cara berikut ini :
  • Bersihkan kroto dari semut dan kotorannya.
  • Kemudian masukkan kroto yang sudah bersih ke dalam wadah yang rapat (toples atau tupperware).
  • Masukkan toples/wadah ke dalam kulkas (bukan freezer) agar awet.
  • Jika tidak memiliki kulkas/lemari pendingin, gunakan besek atau loyang sebagai medianya.
  • Masukkan kroto yang baru anda beli ke dalam besek terbuka (sekalian semutnya). Lalu digantung.
  • Jangan lupa berikan oli atau paslin/vaslin di gantungannya agar tidak disemuti.
  • Berikan daun mangga 3 lembar dan harus diganti setiap hari.

3. Cara Menyimpan Jangkrik
Jangkrik termasuk serangga yang sifatnya kanibal (memakan sesama). Untuk itu dalam menyimpan jangkrik anda harus menyesuaikan jumlah jangkrik dan wadahnya. Jangan menempatkan jangkrik yang terlalu banyak dalam wadah yang kecil, karena jangkrik akan semakin mudah mati. Tipsnya adalah sebagai berikut : 
  • Gunakan wadah yang agak luas agar jangkrik mendapatkan ruang yang cukup. 
  • Pastikan jangkrik mendapatkan udara segar yang cukup.
  • Gantung wadah tempat jangkrik dan diberi vaslin/paslin/oli pada gantungannya agar tidak disemuti.
  • Bisa memberikan pakan jangkrik berupa kubis.

4. Cara Menyimpan Voer
Untuk voer relatif lebih mudah daripada pakan-pakan di atas. Karena voer bukan makhluk hidup, He..He. Untuk menyimpan voer, gunakan toples atau wadah yang ditutup rapat. Jauhkan dari paparan sinar matahari langsung. Simpan di tempat yang teduh. Dengan begitu kualitas voer akan tetap terjaga.

Sobat kicaukan, demikian informasi yang dapat kami sampaikan tentang cara menyimpan pakan burung agar lebih awet. Semoga bermanfaat bagi anda semua, dan terima kasih telah membaca artikel ini. Simak terus Kicaukan Klub Burung Kicau untuk mendapatkan berbagai macam informasi penting seputar dunia burung dan perawatannya. Salam kicau, semoga sukses.!!!
Sobat kicaukan, jika anda menilai artikel ini bermanfaat bagi anda silakan like di Facebook, tweet di Twitter, atau Google +. Terima kasih.

Cara Menyimpan Pakan Burung